shababjo.netBerita Terkini –  Ratusan keluarga korban pesawat [Lion Air](Rusdi Kirana) PK-LQP berkumpul di Hotel Ibis Cawang, Jakarta, untuk menghadiri penjelasan proses evakuasi keluarganya yang sudah dilaksanakan selama satu minggu.

Saat proses tanya jawab, salah satu keluarga korban bernama M Bambang menyampaikan pertanyaan ke Menhub Budi Karya dan pejabat lain.

Namun, belum selesai bertanya Bambang meminta pendiri Lion Air Rusdi Kirana, yang duduk di barisan kursi depan, untuk berdiri.

“Saya mohon Pak Rusdi Kirana berdiri. Saya baru lihat pertama kali ini Pak Rusdi,” katanya di lokasi.

Mendengar permintaan itu, Rusdi Kirana lantas berdiri dan menghadap ke arah korban. Ia menunduk dan menangkupkan tangan layaknya tanda permintaan maaf.

Selain itu, Bambang meminta Kemenhub memberikan sanksi tegas terhadap teknisi Lion yang mengizinkan Lion Air PK-LQP terbang. Sebab, ia mendapat info bahwa pesawat itu sudah rusak pada penerbangan sebelumnya.

“Apakah perbaikan sudah clear Bapak Menteri? Dalam hal ini teknisi harus bertanggung jawba penuh katena menyatakan pesawat celar untuk take off lagi. Yolong diprsoes hukum teknisi yang engak bener itu,” ujarnya sembari menahan tangis.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here